Wednesday, 11 January 2012

biasa disebut "bosan"

,
Setiap hari, setiap orang dikasih waktu 24 jam.
Nggak ada yang dikasih lebih ataupun kurang dari 24 jam.
Termasuk mahasiswa, dalam sehari tetep cuma punya 24 jam
Sebagai mahasiswa,dalam 24 jam rutinitas sehari - hari banyak bgd, mulai dari kuliah, eskul, tugas, sampai menu sarapan-makan siang-makan malam pun kerap dirutinitaskan.
Kadang bosan, bukan. Sering bosan ngejalanin semua yang udah jadi "rutinitas" dan sering mencari/melakukan hal yang jarang dilakukan untuk ngilangin kebosanan.

Dari kaka gue, gue tau klo orang udh kerja jg sering bosen untuk ngelakuin pekerjaan yang sama stiap harinya.
Dari gue yg kini berstatus mahasiswa, gue tau klo gue=mahasiswa juga sering bosen ngejalanin hari yang (kelihatannya) gitu2 aj.
Dari orang yang lagi sakit, dan cuma bisa diem dikasur, gue tau klo org seperti dia pun bosan untuk selalu dikasur.

Selain itu,bosan dalam suatu hubungan pun sering dialamin orang2, bukan cuma anak2 remaja, orang dewasa yang tujuannya nikahpun saat pacaran pernah ngalamin bosan,bahkan orang yang udah menikahpun sering merasa bosan.
Tadinya gue bingung kenapa seseorang bisa bosan "dalam suatu hubungan "(dengan orang yang disayangi) , tapi akhirnya, gue tau beberapa hal dan itu yang mau gue bagiin disini.
Yang gue tulis ini pure pendapat gue, gue gg akan minta orang yg ngbaca setuju atau harus percaya ama kata2 gue. yap, tiap orang punya persepsi berbeda bukan?

hal yang pengen gue bagiin tentang (biasa disebut) "bosan" :
seseorang bisa aja ngerasa bosan saat menjalani hubungan dengan seseorang yang disayangi, yang perlu dilihat adalah, alasan bosan itu apa dan klo bosan harus apa?
menurut gue, dalam hubungan. lo bisa bosan penyebabnya adalah lo dan pasangan lo sendiri, pas lo ngerasa ada tanda2 bosan segera selidiki, alasannya ap. Mungkin krn sama2 sibuk, mungkin udah lama gg ngelakuin hal - hal menyenangkan yang biasanya sering dilakuin, ato mungkin lo lagi dalam keadaan bad mood .
Banyak orang yang mengakhiri hubungannya karena alasan "bosan", apapun pertimbanganny itu keputusan bagi mereka yang menjalaninya. Klo saran dari gue, "bosan" bukan alasan yang tepat buat bisa ngakhirin hubungan (saling sayang) dengan orang lain. Klo lo bosan,lo harusnya nyari hal2 yang bikin suasana enak lagi, bikin nggak bosan dan ya, itu menuntut agak banyak kekreatifan.

banyak orang yang bilang "orang yang bener2 sayang sama lo gg akan pernah bosan"
tadinya gue percaya begitu aja dengan pernyataan ini, tp gue mikir2 lagi. dua orang mgkn aja saling sayang bgd2, cuma salah satunya/keduanya bukan tipe orang yang "nyatain" dan akhirnya ngerasa hubungan mereka hambar, padahal dalam hati masih berasa bgd sayang itu masih ada. seperti yg gue bilang td, bosen itu bukan berarti pasangan lo yang jd penyebabny, bisa aja diri lo sendiri, lingkungan, atopun kesibukan.
Pas lo bosen dan ingat klo lo sayang sama org lain, lo harusnya nyari cara buat bikin suasana nggak ngebosenin lagi, bukannya malah ragu dengan rasa yg lo punya hanya krn muncul rasa bosan, minta udahan dengan alasan bosan dan akhirnya, menyesal udah membiarkan kebosanan memburamkan rasa yang sebenernya masih nyata.

selamat bertemu dengan dia yang biasa disebut "kebosanan", dan kreatiflah untuk segera  memindahkannyajauh2 dari hari2mu, tahun2mu dan hidupmu :D .






0 komentar to “biasa disebut "bosan"”

 

My Circle Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates